Mau Kemana Sarjana Tukang Model?

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Sarjana tukang model memulai aktivitasnya seperti biasa, dari bangun pagi dibarengi mandi dan makan, tak lupa sholat.  Play Station yang nganggur di rumah ia mainin, warnet di dekat rumah pun menjadi tempat langganan untuk dikunjungi, mengapa?? Karena panggilan kerja belum juga datang, ”dasar kau pekerjaan” pikir si Sarjana Tukang Model.  Nulis lamaran, ikut tes ini itu sial gak ada yang beres, hah belum rezeki keluh si Sarjana ini.

Semasa nganggur rumah pun di utak atik bangun ini bangun itu alhasil ada orang lain di rumah ini ngurusin tetek bengek itu, bew.  Nyokap yang melihat anaknya si Sarjana ini gentayangan tiap hari di rumah dan selalu minta jatah duit jajan berinisiatif untuk memberinya gawean.  Dengan gaya kedua tangan bersingkap di dada, dua alis menyatu dan senyuman yang lebar sampai ke telinga ia menyuruh anaknya ”Ki, tolong belike model untuk tukang ye, kan kau katek gawe” (nama si Sarjana itu sebut saja Kiki, buset mirip sama si penulis). Mendengar ocehan itu si Sarjana ini awalnya menolaknya, pikirnya bew gile sarjana disuruh beli itu tiap hari, apalagi munculnya tiap hari dari rumah.  Untung gak kelamaan mikir yang gak bener itu, tanpa pikir-pikir panjang ”sini Mak duetnyo” hahaha gakpapalah, tidak masalah, asikin aja si Sarjana menyemangati diri. Alhasil tiap siang hari sebelum jam 12 ia pun bersiap-siap menuju tempat model dibuat dan dijual (tempatnya pas di sebelah warnet langganannya) untuk memenuhi amanat Nyokapnya membeli model untuk tukang di rumah.

Gak heran tiap hari orang-orang di sekitar pada ngeliatin gerak gerik si pengangguran itu, mungkin pikir mereka ”hahahah dasar Pengangguran”.  Si Sarjana ini mencoba mereka-reka dan menebak-nebak air muka mereka, mengira-ngira apa yang mereka bicarakan dalam hati mereka, mungkin inilah jawabannya ”mau kemana Sarjana Tukang Model”.  Aaaaaaaaaaaaaaarrrgghh kurang ajar.  Tapi ia langsung ingat bahwa itu hanya prasangkanya saja, huh untung gak ada yang bilang gitu.  Hahahah prasangka itu muncul karena si Sarjana ini melihat iklan rokok di TV yang bertemakan pengangguran dan akhirnya buat usaha sendiri, ntu tu yang bilangin ”mau kemana Sarjana Tukang Ojek”.

Tiap beli model dan ke warnet, pemiliknya mah udah pada tau langganannya akan datang gak heran mereka nyengar nyengir kayak kuda baru kawin.  Bulan berganti bulan takdir pun datang menghampiri si Sarjana ini, dia dapat pekerjaan boi!  Bulan maret 2010 pun menjadi bulan pertamanya untuk kerja setelah nganggur selama empat bulan setelah lulus 3 Oktober 2009 silam  Hahaha alhamdulillah dia berucap.  Tiap pulang kerja tukang model yang biasa dia kunjungi keheran-heranan ”ngapo ayuk itu dak beli model lagi ye” pikirnya mungkin.  Dijawabnya dalam hati ”aku dah dapet gawe mang, heheheh”.  Ke warnet pun dia mulai jarang, kemungkinan satu minggu sekali.  ”Caknyo la begawe budak itu”, pikir orang warnet itu, sekali lagi mungkin.  Haah alhamdulillah……

Si Sarjana pun mulai ada kerjaan dan pikiran tentang ”mau kemana Sarjana Tukang Model?” pun berganti menjadi ”Ihi la begawe ye” heheheheheh.

Wassalam

Iklan