Curcol

​Liat-liat aja dulu, siapa tahu jodoh.

Setelah mengubek-ngubek tumpukan buku di toko buku itu yang sengaja berserakan dan berantakan (gue rasanya pengen bantu ngerapiin) entah kakak itu malas atau tidak peduli, gue pun menemukan buku yang dicari dan langsung bertanya. Harganya 40 ribuan, 45 ribuan dan 50 ribuan. Gue ngomong sendiri dalem hati “harganya banting cui”. Namun ada keanehan-keanehan yang akan muncul belakangan belum gue sadari. 

Jual beli harga kami lakukan tapi kakak itu tetep ngotot gak mau kalah. Sama cewek kok gak mau kalah kak, aduh. Okelah gue kalah dan kakak itu menang. Akhirnya gue ambil buku yang tidak bisa ditawar itu, dua lagi, hitung-hitung hemat 30 ribu dari yang gue liat di gramedia kemaren (gue cekikikan dalem hati). 

Pas nyampe rumah gue penasaran pengen buka plastiknya. Dan benar saja keanehan itu nyata. Pertama, bukunya pake kertas burem (lo tau kan kertas burem yang suka dibagi dosen ke mahasiswanya kalau lagi tes yang butuh coret-coretan), perasaan waktu ke gramedia kertas bukunya bagus. Kedua, pembatas bukunya tidak ada. Dimana-mana buku karangan si doi pasti dapet pembatas buku.

Ternyata bukan kaset doang yang bajakan, buku juga ada wkwkwkwk wajar murah ternyata buku bajakan. Kamfret gue kena tipu, kamfret kakak itu bohongin gue 😂😂😂 #curcol.

Pesan moral:

Harga menentukan kualitas

Iklan