Nostalgia

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Dari judulnya saja nostalgia berarti tulisan satu ini berkisah tentang kehidupan masa lalu. Ini berawal dari kegiatan meluncur di lautan internet pada hari dan jam? Lupakan. Saat melakukan kegiatan surfing aku tergoda (seperti lagunya Five Minutes) untuk mengakses dan mengunjungi salah satu blogku yang sudah out of date, ouf of order dan tidak bisa dibuka-buka lagi, mungkin ngambek karena sudah lama tidak dibuka :D. Alamat blognya kikijuki.multiply.com (gak perlu dilihat kawan, karena diriku masih belum menutup aurat), kalau mau melihat blog baru yang sudah kiki buat kunjungi saja di anakperum.multiply.com. Blog-blog baru pun bermunculan di rizkyyuliani.wordpress.com, rizkyyuliani11.blogspot.co.id dan rizkyyuliani.blogsome.com (hahahahah promosi :D).

Saat bernostalgia di blog tersebut dan membaca semua postingan, tiba-tiba muncul dua sosok baik dan buruk dihadapanku (seperti malaikat dan setan, walau hanya imajinasi), menutupi layar komputerku saja pikirku kecuali yang satu itu tentunya :D. Sosok buruk membisikanku ke arah yang tentu buruk, ia berkata “Hei Kiki, mau buat apa kau dengan blog mu yang sudah rusak dan butut ini”.  Dalam pikiranku aku pun berdesis “sialan kau mengejek blog ku butut, daripada kau, setan!”. Kemudian aku menjawab pertanyaannya yang membuatku menggerutu “mungkin aku akan bagi dengan kawan-kawanku”. Si setan pun merespon “Hah!!!! Buat apa??? Yang ada mereka akan menertawakanmu!!!.  Aku pun langsung membalasnya “itulah tujuanku, aku ingin mereka tertawa, tertawa bersamaku, bersama ceritaku, aku ingin selalu tertawa karena seisi dunia akan tertawa bersamaku (hihihi sempat-sempatnya ngutip omongannya Om Andrea Hirata). “Betul ki, aku setuju denganmu, membuat orang tertawa berarti membuat orang senang, berpahala lagi”, si sosok baik membelaku. “Hayo ki lanjutkan rencanamu”, si sosok baik berujar lagi.  Setelah ku pikir-pikir, kenapa tidak, ok sosok baik terima kasih atas saranmu yang tidak menyesatkan itu. Ku lirik sosok jahat, mukanya memerah semerah saga, mengeluarkan asap dari hidungnya, mulutnya berkumpul (cemberut dan merengut) dan matanya melotot hampir keluar, lagak-lagak yang ditunjukkannya berarti dia marah dan kesal karena aku lebih memilih saran sosok baik :D. Sudah ah berimajinasinya, mereka pun menghilang bagai jelangkung, datang tak diundang, untung pulang tak dimintai antar.

Sebelum bernostalgia kuberi satu bocoran padamu, tapi bukan bocoran soal UAN untuk mereka (anak-anak SMA) yang akan menghadapi perang esok hari tanggal 22 Maret 2010, melainkan bocoran mengenai nostalgia-nostalgia yang akan aku bagi disini.  Nostalgia-nostalgia yang dimaksud adalah nostalgia yang sudah lama diekspos sekitar tahun 2008 silam di blog kiki yang rusak itu. Nostalgia yang akan dibagi disini tentu telah dilakukan proses audisi atau proses pemilihan (gaya), nostalgia mana yang menurutku lucu, jadi tidak semua tulisan di blog tersebut yang kiki taruh dan tempel di tulisan ini. Selamat membaca dan asikin aja (like Yulika Satria Daya said :D).

1. Celotehan

Hai hai hai (gaya Dj Wendy) jumpa lagi ama Rizky Yuliani Syafitri alias kikijuki hehehe. Pada kesempatan ini aku teringat sesuatu yang menurut ku ini lucu, tapi gak tau para readers. Ceritanya dulu waktu jamannya jaman jadul banget alias waktu masih culun, cupu di SMP dulu, aku punya banyak nama panggilan, nama julukan atau hal semacamnya. Kawan-kawan sepermainanku di SMP banyak yang berceloteh alias asbun (asal bunyi) panggil aku JENGKOL. Na ntu kerjaan sohib, namanya Enno. Waktu aku nanya ke die, yeeh die ngoceh kalo mataku ini sebesar biji JENGKOL, tapi pada waktu aku nimbrung di depan sesuatu yang bisa memantulkan wajah kita (cermin kali, panjang amat penjelasannye) agak mirip sih hehehe. Gak sampe disitu aje, waktu aku naik ke level yang lebih tinggi alias naik kelas 2 SMP, salah satu temenku yang punye name si Pidi Pini Piti (Pidi oi) eh nyeloteh juga. Apa yang ia celotehin buat aku??Ntu tokoh kartun yang tiap hari nongol di RCTI pada hari minggu pukul 08.30 WIB Yup SHINCHAN. Gak heran sekelas anget pada nyelotehin aku MAMA…MAMA…huh dasar…untung di kelas 3 gak ada anak-anak yang mau kasih julukan lagi ke aku, tapi belakangan aku baru tahu, mereka malah ngelanjutin nyelotehin aku dengan julukan JENGKOL dan SHINCHAN…(sabar-sabar).

Berlanjut ketingkat yang lebih tinggi SMA. Nah waktu nangkring dikelas 1, eit salah satu temenku Amel alias si Amelia (oh Amelia gadis cilik lincah nian, marah tu kalo die dibilang kayak ntu) mencoba mau buat julukan lagi ke aku karena dia udah nyengir-nyengir ke aku kayak baru dikasih THR lebaran, aku ude tau apa yang ia mau cakap karena Amel adalah temen sekelas ku waktu kelas 1 SMP kemaren. Dalam otakku kupaksa buat nebak apa yang bakal ia oceh, one second later akhirnya aku dapat apa yang aku pikirin, ya pasti JENGKOL, eit ternyata benar tapi sebelum ia meneruskan niatnya aku dengan sigap langsung membisikkannya buat bilang “Mel tolong nian jangan sebarin julukan aku waktu SMP kemaren ye” terus ia jawab “Siip tapi panggil JENG bae ye” duh Amel Amel. Secara gak sengaja ada kawan yang pade nguping alhasil mereka panggil aku JENG. Mereka lalu bertanya, “Napa lo ki dipanggil JENG oleh si Amel?” karena kepintaran dan kecerdasanku yang disebabkan banyak minum susu dan makan makanan yang bergizi dan berkhasiat tinggi yang baik buat pertumbuhan dan kesehatan semasa kecil dulu ku senggol lagi tu Amel, akhirnya Amel gak ngebocorin rahasianya, sebagai penggantinya ia cuma bilang kalo aku waktu SMP gemar banget paku baju yang ngejreng-ngejreng (emang SMP boleh pake baju bebas ya?? Hahaha Amel, Amel mungkin maksudnya saat les tambahan di hari minggu, nah ntu baru boleh pakek baju bebas). Akhirnya sampai kelas 3 aku dicelotehin JENG JENG JENG…

Eng ing eng alhamdulillah aku ude kuliah sekarang. Di kampus (Politeknik Negeri Sriwijaya tercinta) aku juga gak nyangka, aku dapet julukan lagi yaitu JUKI. Ntu kerjaan temenku yang buat, siape lagi kalo bukan BOM-BOM (manusia bertangan dua, berkaki empat, berbadan bulat kayak balon, berkepala pelontos dan gemar banget makan ini itu, heheheh becanda Bom). Ia berceloteh kalo aku tomboy banget mirip preman terminal. Ya udin aku terima aje alhasil semua anak-anak sekelasku memanggil ku dengan sebutan JUKI. Kukira panggilan ntu cuma beredar disekitaran kelasku doang, eh ternyata eh ternyata anak-anak sebelah juga ikutan manggil aku JUKI alias JUjur SeKalI hahah bahkan dosen-dosen ADM juga.

Cerita lain selain dikampus, ternyata julukanku masih berlanjut. Waktu aku masih nimbrung, nongkrong dan nangkring di suatu tempat, tempatnya anak-anak muda-mudi nuntut ilmu English di GELC eh teacherku Sir Panji nyelotehin aku MS JAPAN, ntu secara gak sengaja. Ceritanya waktu mau role play aku meranin jadi gadis Japan, alhasil pake logat Japan kan…eh si Sr Panji mulai dah ngomong, HAIT MS JAPAN….

Setelah aku pikir (kupikir pikir kupikir pikir lebih baik aku menyingkir,nyanyi bentar) aku cuma bisa ngeiklasin apa yang ude kawan-kawan dan sohib-sohib juga teacher aku yang ude buat julukan ke aku. Makasih ya…semoga aje aku makin terkenal hahahahahahah, amin… n_n (Jun 28, ’08).

2. Perjalanan Yang Panjang

Fiuh…dah lama gak blogging saat sedang baca buku KAMBINGJANTAN dan CINTABRONTOSAURUS punyanya si RADITYA DIKA. Buku ntu berawal dan berlatar belakang dari kumpulan blog-blognya yang pertama kali dibukukan.  Aku kiki alias juki (cek ileh) tergugah juga untuk ngeblog  ni, semangat…..Sukses aje buat si kambing, thanks yo……Hmmm aku mau cerita apa ya? Oh ya cerita waktu lulus UAN aje wktu 2006 kemaren. Alhamdulillah aku dikeluarin dari sekolahku SMAN16 karena eh karena aku lulus (bukan di drop out, aceng ae)………….du seneng banget, tapi dibalik kesenengan aku ntu tersimpan dilubuk hatiku yang paling dasar, dalam ampe terkorek-korek (heheheh lebai) aku merasa takut, secara aku bakalan ngadepin si rajanya dan ratunya pelajaran yup SPMB. Eh apa dikata eh apa dikata aku gak lulus seleksi jadi mahasiswa unsri, sedih amat. Kemudian aku mengikuti seleksi masuk STAN yang mana calon mahasiswanya membludak alhasil untuk coba nasib disana aku beli bukunya di gramed.  Pas hari H nya (hari ujiannya) deg-deg jantung ini mau pecah (apa coba?)

satu soal 1 menit………..sepertinya emang aku gak ditakdirin lulus disana secara banyak kejadian-kejadian yang gak diharepin. Lokasi tempat ujian di I (sengaja disamarkan). Badanku keringatan, gak ada angin berhembus, (panas banget tempatnya) mana lagi aku dapat jatah duduk di belakang dan jendela di dinding belakang pun tak ada, alhasil kertas ujiannya basah kena keringat (kalo diperiksa lewat komputer gak bakalan masuk kan?)
mana waktunya bentar, ya udinlah aku pasrah aje banyak gak ku isi tu si racun. Karena semua usaha (yah ki baru dua dibilang semua) aku buat masuk ke perguruan tinggi kandas, alhasil aku mencoba di POLSRI (kampusku tercinta n_n).  Horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee aku lulus dan diterima jadi mahasiswa disana. Gak kebayang senengnya
and then sekarang aku adalah mahasiswa sana dan ude ngejalani hidup di kampusku yg tercinta ntu, hingga sekarang ude semester empat. Sebuah perjalanan yang panjang menuju bangku kuliah. Sekian dulu ya ceritanya (Apr 19, ’08).

3. Perjalanan Yang Panjang Part 2

Yuhu meet me again. Di kesempatan ini, aku mau ngelanjutin cerita tentang resminya jadi mahasiswa POLSRI pada tulisan sebelumnya, Perjalanan Yang Panjang.

Kekecewaan tentang tidak lulusnya dari SPMB dan STAN terobati dengan kelulusanku masuk di POLSRI, alhamdulillah :D.  Hehehehe pas lihat dikoran Sumeks, Jumat, 18 Agustus 2006 (korannya masih ada sampe sekarang) tidak disangka aku lulus, ada nama RIZKY YULIANI S diurutan 61 dengan nomor ujian 050 0284 pada jurusan Administrasi Niaga. Administrasi Niaga adalah pilihan kedua setelah pilihan pertama Akuntansi tidak diterima. Usaha dan kerja keras akhirnya melahirkan kemajuan.

Hari-hari berikutnya setelah pengumuman kelulusan, aku ikut nimbrung bersama calon-calon mahasisws lainnya di POLSRI buat ngedaftar ulang.  Ada macam-macam kegiatan, diantaranya ngantri buat ambil baju, almamater, buku dan ngantri buat uji kesehatan yang gunanya untuk nyiapin mental ikutan DIKSARLIN, alhasil beberapa hari berikutnya semua CAMA (calon mahasiswa) diharuskan ikut DIKSARLIN (pendidikan dasar kedisiplinan).

1st day when followed DIKSARLIN terasa sangat menyedihkan secara kite-kite pade dijemur seharian mirip banget kayak ikan asin, tinggal digoreng aje tu pake nasi anget sama sambel terasi, duh maknyos!!!!! Ampe-ampe ni kulit mutung kayak lutung. Herannya ada yang gak item, gimana caranya tuh??? (aku bertanya-tanya).

Sepanjang waktu, kami disuruh-suruh lakuin inilah, itulah, mending disuruh-suruh kayak pesuruh di RT pada umumnya, nah ini disuruh guling-guling ditanah, skop jam, dan lain-lain mirip banget seperti mau masuk militer (untung gak mirip sama sekolah tinggi sebelah, kalau mirip, bisa berabe tu bonyok dirumah anak semata wayangnya babak belur dan diploncoin). Yang lebih parahnya lagi, waktu jam makan, kami disuruh makan tanpa cuci tangan. Yah terpaksa deh dilakoni, tapi gak papa makanannya enak-enak (emang dasar rakus lo ki). Setelah dapet nasi, sebelumnya sudah disuguhi kue-kue kecil yang manis, ya manis, kayak kamu.

Selain itu ada hal-hal yang ngebuat mulut ini bisa senyum lebar ampe ke kuping yaitu aku dapet kawan-kawan baru, pengalaman baru dan pas hari-hari terakhir kawan-kawan semua pada pelukan, kilat-kilatan (pose bersama), coret-coret baju mirip banget kayak abis kelulusan. Untung pas pengumuman aku lulus dan telah dinyatakan mengikuti DIKSARLIN dengan baik alhamdulillah jadi item-iteman di lapangan gak sia-sia hehehe.  Kalo gak lulus, diharuskan ikut serta lagi tahun depan bersama calon mahasiswa baru (nightmare). Oh iya sekarang aku ude resmi jadi mahasiswa POLSRI dengan ngedapetin sertifikat LULUS DIKSARLIN…..alhamdulillah.. 😉

Diksarlin kemarin aku nangkring di kelompok 7, dan beberapa dari mereka seperti dina, sue dan de’ya jadi kawan sekelas ku sekarang.  Ngomongin soal kembaranku si nia (kata kawan-kawan kita dibilang kembar, mungkin karena itemnye kali ye) waktu diksarlin kemarin, sekarang kami terpisah jauh oleh jurang pemisah yg besar binti lebar, kami bagaikan berjauhan di antara langit dan bumi dan dilapisi dengan tebalnya tembok berlin, luasnya tembok cina n tingginya menara eifel (lebai), die di jurusan TEKNIK KIMIA dan aku di jurusan ADM NIAGA, tapi gak papa kite-kite pade masih bisa kontek-kontekan.

Finally, di bagian terakhir ini sebelum menutup cerita Perjalanan Yang Panjang Part 2, aku mau ngucapin thanks a lot to my ALLAH SWT for everything, to my parents for your affection, my friends at 4 NA, my bestfriend (ayu, uci n dina), trims juga buat sue (Indah Sri Wahyuni) yang ude minjemin bukunya yg berjudul KAMBINGJANTAN dan CINTABRONTOSAURUS. Berkat baca tu buku dari subuh, pagi, siang, sore, malam ampe fajar aku tergugah buat blogging, thanks we, kapan-kapan pinjemin juki lagi ye kalu beli yang baru lagi (gak modal, hahahaha). Oh ya satu lagi buat si KAMBINGJANTAN si RADITYA DIKA, semoga tambah sukses aje, semoga buku-buku barunya nanti lebih ngocok perut, lebih buat cacing-cacing di perut disko darurat hehehe.  Aku rekomendasikan buku ini kepada kalian, ceritanya lucu-lucu, seorang pelajar yang bodoh (penulisnya sendiri yang bilang).  That’s all for today…….see u next time (Apr 19, ’08).

Catatan:  Cerita perjalanan yang panjang part 2 berakhir sampai kebangku kuliah

4. Minum Air Parit

Hei-hei jumpa lagi, jumpa juki kembali.  Ditengah heningnya malem, aku teringat satu cerita yang menurut aku lucu (sohib-sohib aku dina, uci dan ayu juga mengakuinya). Waktu itu aku pulang kuliah, kondisi cuacanya sedang buruk dan memprihatinkan kayaknya lagi flu berat tu awan (kayak manusia aje ki) oleh sebab itu awan pade buang ingus di dunia heheheh alias ujan (untung bukan hujan ingus beneran, kalau gak bisa licin semua jalan, berabe hihihihih).

Sebelum pulang kerumah masing-masing, aku si juki, ayu, dina, uci dan mama (mama, mama, mama tolonglah aku yang sedang bingung, nah lo? Nyanyi) maksudnya si Siti Rahma Mulyani manusia bermata empat hehe, habis maen ke dunia maya alias maen INTERNET. Pada saat di perjalanan mau pulang, aku dan kawan-kawan masih aje maen-maen kayak pukul-pukulan pake karton bekas kerja kelompok, padahal sudah gerimis, dasar (maklum bawaan SMA, ntu waktu semester1 kemaren, ya wajar lah).  Akhirnya setelah terpuaskan maen yang ntu tadi, kami menuju dan naik mobil angkot jurusan masing-masing.

Beberapa saat kemudian, eng ing eng, kejadian naas sesuai judul tulisan akan segera terjadi dan hujan pun mengguyuri seolah berkata (payo beguyur kamu tu, berteduh). Hal yang tak terkira itu terjadi sewaktu aku naek mobil SEJAHTERA BINTI MAKMUR jurusan Perumnas setelah dilempar kenek dari Bis Bukit (setelah turun jelasnya). Gile aje, lagi ujan-ujannya tu jendela angkot gak pade ditutup di seberang tempat aku duduk alhasil pas ada mobil yang mendahului mobil/angkot yang aku tumpangi, tiba-tiba CROTTTT tu air ka****t atau air parit (mungkin air comberan) masuk dimulut aku, aku juga bego’, kenapa sepanjang perjalanan mulut aku ngangap (komat-kamit) bego’ lo ki bego’ bener….

Kayaknya ude dulu ye, du-du…(Apr 19, ’08).

5. Sesuatu Yang Hilang

Oi blog (weh si preman perumnas hehehe) temu lagi ni, pa kabar kau (nanya kabar???lu kate manusie). In this chance I want to tell u about my closefriend, her name’s DINA. She’s the one of my closefriend beside AYU dan UCIMARUCIL maksudnya UCI.

Yesterday on April 26th 2008 Saturday, DINA kehilangan jantung hatinya, harta benda yang teramat ia sayangi dan cintai yaitu HP… di kampus tempat kami meradu nasib, menuntut ilmu alias di POLSRI.  Duh aku turut sedih juga saat ia berhujanan air mata.  Buat DINA yang sabar aje ye, ingatlah suatu hal, setiap kejadian pasti ada usut benang kusut yang terkandung selama 9 bulan (apa coba?) maksudnye HIKMAH. Sekali lagi sabar yee DIN, keep smiling. Kejadian naas ntu berlokasi di perpustakaan jurusan ADM NIAGA.

Ceritanye gini, waktu lagi keluar maen, aku bersanding dengan DINA (kayak pengantin aje pake istilah bersanding) menuju ke perpus jurusan buat ngembaliin bukunya DINA yang terkena denda karena lambat ngembaliinnye. Selang waktu, DINA lagi ngobrol ama kakak kelas yang mau kompre, aku sih ngeliatin mereka doang yang asyik ngebahas sesuatu seolah-olah mereka tidak sadar kehadiranku mengawasi mereka. Beberapa menit kemudian sohib yang laen pade dateng juga ke perpus, ntu si DWI alias AYU (mau tau gak soal si AYU ni? Dia gak suka banget kalu dipanggil DWI, dia senengnya dipanggil AYU aje, gak tau napa?? Sampai sekarang misteri itu belum terpecahkan, mungkin harus panggil Sherlock Holmes atau Conan untuk menyelidikinya) dan UCI (manusia berjilbab dan bermata empat hehehehe, peace). Setelah ntu, kawanku si BOM-BOM dateng juga ni buat ngumumin sayembara kepada rakyat jelata seperti kami, katanya sih dosen ude masuk, so kami berempat (aku, dina, uci n ayu) pade lari-larian mirip dikejar anjing karena takut kena kompen (kompen alias kompensasi adalah suatu hukuman/ganjaran bagi mahasiswa yang terlambat datang dan masuk ke kelas, ganjaran ini berlaku setelah final test, ganjarannya macam-macam seperti bersihin wc, ngecat tembok dll. Nah loh, napa bahas tentang ini??). Karena tergesa-gesa mau nuju tu kelas, sampe-sampe aku belum sempat masukin sepatu ku dengan sempurna di kaki imut ku ini (narsis). Pada saat kami ude masuk tu kelas, DINA tidak sadar kalau HP nya ketinggalan di perpus (apalagi aku, ayu n uci) die baru nyadar saat mata kuliah habis alhasil kami langsung mendatangi tempat lokasi terakhir yang sebelumnya dimasuki yaentu di perpus jurusan. Nasi ude jadi bubur mirip ubur-ubur yang ada di sumur, HP DINA ude lenyap, gak tau deh ade dimane jantung hatinya DINA, kami berempat beropini (gaya lo ki pake istilah ntu) tu HP pasti ude diambil orang-orangan, orang maksudnye secara di perpus banyak umatnya (memang di zaman sekarang ini, sullit amat nemuin orang yang baek selain aku hahahah narsis lagi, canda ding). Setelah tahu gak ada di perpus, banyak hal yang kami lakonin yaentu ngesmsin temennya kakak yang bicara dengan Dina tadi pada bait sebelumnya secara dina gak tahu nomor HP kakak ntu, lalu ngedatengin Pak Hery (pembimbing kakak ntu) pikiran kami mungkin lagi bimbingan eh tenyata gak ding dan akhirnya bisa juga ngubungin kakak ntu dari salah satu temennya yang ngasih tempe dan tahu nomornya.  Kami berharap semoga kakak ntu tahu dimana jantung hatinya dina, tapi petir, kilat dan ombak deras lautan menerjang dina, kakak ntu gak tau sama sekalli……..alhasil dina berbanjir air mata T_T.  Sesuatu yang hilang telah terjadi pada DINA kawanku yang tinggi selonjor ini.

Ngeliat musibah yang dialami sohib aku ntu, aku jadi terbayang mau terbang melayang heheheh kagak! Terlintas di otak ku, gimana kalau suatu hari HP aku HILANG?? TIDAKKKKKKKKKKK pasti kena semprotan air, pidato sepanjang waktu (maksudnye luapan emosi yang bonyok bakal ditransferin ke aku) duh jangan sampe, baru ngayal aje ude atut meringkup kayak liat saiton, gimane kalu kejadian benerannye, BERABE dan mungkin aku bise ngisi bak mandi ampe luber dgn AIR KEN***G aku (woi banyu mato kali).  Dengan ngeliat apa yang ditimpa oleh dina, aku jadi tambah sayang ama HP ku, semoga kau (HP) tidak kabur….

DIN, DINA sabar ye, semangat, semangat yakinlah suatu hari nanti DINA bakalan dapat penggantinya amin……….

Blog ntar kite-kite pade nyambung lagi ye, so I think that’s all, du2 (Apr 28, ’08).

6. Rakus

Last night on April 26, 2008 I went to one of mall in Palembang yup that’s PS with my parents. Disana lagi ada pameran di Hall nya PS semacem acaranya HONDA, dan diisi pula oleh beberapa grop band.  Dari beberapa group band terdapat salah satu dari mereka yang ngebuat bonyok ku kagak simpati, mentari, as gitu ma tu vocalist.  Kalu telinga aku gak kopokan (maksudnya budek) bonyok ku bilang BELEBAI (emang sih aku juga mengakuinya). Setiap saat, waktu, menit dan detik si cewek ntu alias vocalisnya yang ketiga (group band ntu ada tiga vocalistnya, apa gak kebanyakan tu) selalu ngangkat-ngangkat KELEK (ketiak) di setiap dia mendedankan lagu tapi untungnya kelek die kagak hitam dan berbulu lembu (ih gak bisa ngebayangin). Aku geli aje liatnye sekaligus kasian secara penonton-penonton yang berdiri di depan panggung pasti kebauan hahahaha walaupun kelek cewek ntu kagak hitam dan berbulu lembu, ya tapi tetep aje tu kelek pasti BAU hahahahah.

Habis liat tu CELEK (si cewek kelek heheheeh kidding) aku ngajak bonyok ke lantai atas buat rakus-rakusan hahhaha. Yup setiap di PS, aku selalu ngajakin bonyok buat rakus-rakusan, rakus disini bukan rakus makan tapi RAKUS MAKAN ICE CREAM…Mau tahu berapa Ice Cream yang aku hisap (lo kate lebah)? Hehehehe empat boi! 2 Ice Cream Cone di Snack Corner dan 2 nya (satu Ice Cream Cone n satu nya pake cangkir) aku cicipi di Mc Donald, ntu aje kurang hehehe (maklum penggemar berat ama yang namanya ice cream heheheh berbangga hati, gak tahu napa doyan amat ama ntu) tapi masih mending lo, aku kagak rakus ma makanan cuma pecinta makanan heheheh.

Uda dulu ya tar sambung lagi, du-du (Apr 28, ’08).

7. Jatah Hidup Semakin Berkurang

Kemarin tanggal 11 Juni aku ULTAH artinya JATAH HIDUPKU SEMAKIN  BERKURANG nah lo??  Kok kesannya kayak bingung??  Iya statement ntu ada benarnya, setiap ultah berarti jatah kita hidup di dunia makin berkurang kan??  Oleh karena itu, kita sebagai makhluk paling sempurna alias hamba Allah harus makin dekat denganNya bukan malah menjauh dariNya…InsyaAllah… Ya Allah senantiasa tuntunlah hambamu ini selalu dijalan Mu…

Cerita di kampus, saat hari H nya aku dapat 1 grandprize dari 3 sobatku, kupikir apaan isinya. Apa raket, buku si kambing, kaset CD Get Married, eit ternyata itu semua salah. Mau tahu hadianya?? SEPATU…haha gak kepikiran bakal dapat sepatu, tapi alhamdulillah hehehe. Sepatu yang kudapat sepatu cewek banget, dan mereka memintaku untuk mencoba pakai sepatu itu, karena aku seneng pake banget dengan sepatu cats. Thanks bro (Jun 14, ’08).
8. Sekilas Kunjungan Ke SUMEKS

Ke SUMEKS

Yuhu kikijuki disini….setelah sekian lama gak ketemu ama kamu blog, seneng banget bisa nulis lagi, biase hari-hari kemarin sekitar 2 mingguan, merupakan hari yang sibuk (Rush Days kalau Rush Hours nama film tu) menjelang final test di kampus tercinta Al-Azhar University, Cairo (hahaha lagaknyo, ngayal lo ki??) alias kampus tercinta POLSRI tanggal 14 Juli 2008 nanti dimana suka dukaku dalam menempa ilmu sekaligus hidup telah banyak kulalui disane (walaupun baru 2 tahun lebihan), maka harus kukorbankan gak ketemu dikau blog dalam hal tulis-menulis.

Back to the main topic about visiting at SUMEKS (Sumatera Ekspress) yang ada di Palembang, tepatnya di jalan Burlian…..(maklum gak sempet ngapal nama alamatnye) yang pasti tu tempat tepat berada di samping suatu tempat rekreasi Punti Kayu (ude lama gak kesana, pa kabar ya sahabat-sahabatku uci, dina dan ayu yang ade di hutan sane??  Gak kok peace, kidding brow, bener-beneran kidding!!). Kunjungan ke SUMEKS pada tanggal 9 Juni 2008 pada hari senin yang lampau terkesan menyenangkan bersama anak-anak sekelas (4 NA) dengan didampingi dosen pembimbing Ibu Tri (pembimbing akademik ku dan anak-anak 4 NA ni) dan Pak Dibyantoro. Banyak ilmu yang didapet, pengetahuan sekilas tentang cara kerja wartawan dapetin berita, sejarah berdirinya, pemasarannya bagaimana, pokokonya banyak amat yang didapat.

Berikut istilah-istilah dibidang kejurnalisan yang berhasil aku tangkap (nyamuk kali di tangkap), diantaranya:

  • Pers (istilah yang berhubungan dengan industri)
  • Journalistik/Jurnalism (wartawan yang bekerja mencari berita/berbicara tentang dunia kewartawanan)
  • Headline (berita kepala)
  • Straight news (berita langsung)

Sempat aku acungkan penaku ni saat bertanya apa beda antara Headline dengan Straight news? Alhasil didapatlah jawaban ntu (yang didalam kurung diatas). Maaf jikalau kurang jelas.

  • Redaksi (bagian yang membuat produk)
  • Feature (berita bertutur)
  • Redaktur (orang yang bertanggung jawab terhadap halaman-halaman Koran)
  • Pimred (Redaktur pelaksana)

Dirasa-rasa kurang banyak ya???

SUMEKS berdiri di Baturaja pada tanggal 12 Januari 1962 dimana pada saat itu nama SUMEKS bukanlah SUMEKS melainkan BATANGHARI SEMBILAN yang diprakasai oleh Radin Pandita. BATANGHARI SEMBILAN (batanghari ntu disambung lo!) kemudian mengalami evolusi atau berubah nama menjadi SUMEKS pada tahun 1965 silam yakni berada pada masa orde lama ke orde baru. Berita yang santir aku dengar ternyata SUMEKS adalah anak dari Jawa Pos!. Pada kisah lain, di dunia ke jurnalisan alias dunia kewartawanan juga memiliki etika profesi yakni etika jurnalis dan etika moral yang wajib dilakoni atau diterapkan oleh setiap wartawan. Dibidang yang sama, istilah Pers mengacu pada sebuah industri penerbitan surat kabar. Hal yang memperkuat surat kabar adalah Manajemennya. Berikut adalah defisi unit usahanya (defisi bisnis):

  • Manajemen Keuangan
  • Sirkulasi Pemasaran yang mana bertugas mendistribusikan koran ke tangan aku alias si pembaca-pembaca yang ada di luar sana. Pada Sirkulasi Pemasaran ini ternyata ia mempunyai satu ikatan tali silaturahmi yang erat dengan para agen-agennya (artinya berkaitan dengan agen-agen)
  • Iklan
  • Percetakan
  • Manajemen Redaksi (dianggap defisi yang tidak mengenal dunia bisnis)
  • dsb

Berita yang lain, ternyata SUMEKS selalu nyempetin (gak boleh gak) mencetak surat kabarnya loh (ya iyalah!!) yang mana 61.125 eksemplar disetiap harinya koran itu dicetak. Selain itu, di SUMEKS ini selalu mengadakan rapat proyeksi antar sesama wartawan, direktur dan unit kerja lainnya dengan memutuskan bahwa setiap wartawan ditugaskan mencari dan mendapatkan berita minimal sebanyak 6 (enam) berita (wah banyak juga ya??). Informasi lain yang aku dapatkan, berdasarkan UU No. 40/1999 yaitu berisi tentang PERS. Pada Bab 2 pasal 6 point e disebutkan “tugas-tugas wawancara seorang wartawan Indonesia harus berpedoman pada Pancasila dan UUD’45 dan harus memiliki kepercayaan pada Tuhan YME”.

Dalam pencarian sebuah fakta dari suatu berita, mereka (wartawan-wartawan) harus memperhatikan 5W + 1H (what, why, who, where, when dan how). Disana tepatnya di kantor SUMEKS pak X (nama disamarkan) sebagai Manajernya SUMEKS (maaf Pak, kiki lupa jabatan manajer Bapak itu apa?) memberikan satu kasus yakni tentang Kebakaran, maka hal-hal yang perlu diperhatikan para wartawan dalam mendapatkan berita antara lain menemui:

  • Saksi Mata
  • Saksi Korban
  • Ketua RT, Lurah, Camat, Walikotanya
  • Petugas PBK (Pemadam Kebakaran)
  • Polisi
  • Rumah Sakit
  • Dsb

Informasi terakhir yang bakal aku bagi diblog ini yakni badan dari Koran ntu sendiri terdiri dari data utama, penunjang dan pelengkap.

Fyuh…leganya (kayak kehausan abis minum air aje). Demikianlah tulisan ini aku persembahkan bagi my lovely readers, semoga terdapat manfaatnya setelah berkunjung di tulisan ini apalagi setelah membacanya, amin. See u at the other story buddy (Jul 9, ’08).

Alhamdulillah, cukup bernostalgianya pada cerita terakhir ya, kapan-kapan kita bernostalgia lagi dengan cerita dan waktu yang berbeda.  Ku harap kalian menikmatinya hehehehe. Terima kasih kawan. Sampai Jumpa.

Ke SOSRO

Ke PUNTI KAYU

Wassalam

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s